Sinergi Jadi Kunci Go-Live Inaportner Tahap I

Sinergi Jadi Kunci Go-Live Inaportner Tahap I

Jakarta Pusat, Kominfo – Pemerintah terus mendorong pelaksanaan pelayanan masyarakat yang lebih mudah dengan digitalisasi. Salah satunya digitalisasi layanan pelabuhan melalui implementasi National Logistics Ecosystem (NLE).

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto menyatakan pelaksanaan Inaportnet merupakan wujud nyata sinergi antar Kementerian dan Lembaga dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat yang mana Inaportnet terintegrasi dengan sistem Indonesia National Single Window (INSW).

“Saya tegaskan bahwa sinergi adalah kunci. Dan penurunan biaya logistik adalah hal yang penting. Dengan adanya Inaportnet, proses yang biasanya dilakukan berhari mungkin sekarang prosesnya tinggal hitungan jam saja. Oleh karena itu, kiranya kebijakan ini harus terus bisa dilakukan,” tegas Menko Airlangga dalam acara Penandatanganan Pakta Integritas dan Pelaksanaan Go Live Inaportnet Tahap I Tahun 2023 di Gedung Karya Kementerian Perhubungan, Jakarta Pusat, Senin (26/06/2023).

Inaportnet berfungsi mengintegrasikan sistem informasi kepelabuhanan yang ada di setiap instansi terkait, untuk melayani kapal dan barang baik untuk kegiatan kapal ekspor impor maupun domestik.

“Pada tahun 2022, Inaportnet telah diterapkan pada 109 pelabuhan.Untuk tahun 2023 direncanakan terdapat 151 pelabuhan yang akan menerapkan Inaportnet, di mana 40 pelabuhan diantaranya mulai melaksanakan pada tahap 1 kali ini,” ujar Menko Airlangga.

Pada kesempatan tersebut, Menko Airlangga mengapresiasi pimpinan Kementerian dan Lembaga atas capaian dan target penyelesaian Rencana Aksi National Logistics Ecosystem (NLE) yang telah dicapai hingga saat ini, sehingga terdapat simplifikasi proses bisnis layanan Pemerintah, dan kolaborasi antar sistem layanan logistik baik swasta, domestik, maupun internasional.

Evaluasi dan monitoring NLE juga yang telah dilakukan dengan kunjungan ke beberapa pelabuhan diantaranya Pelabuhan Teluk Bayur Padang dan Pelabuhan Trisakti Banjarmasin. Salah satu faktor penting yang dicatat adalah perlunya backbone sistem Inaportnet yang telah Go Live di pelabuhan untuk memastikan agar layanan NLE dapat diterapkan secara mandatori untuk membangun sistem logistik sebagai layanan yang menangani kepelabuhanan di bidang ekspor impor.

READ  Sebuah mobil pelat merah diduga milik Pemkab Mesuji melaju ugal-ugalan di Jalan Raya Brabasan –Wiralaga, viral di media sosial.

“Diharapkan Inaportnet dapat mewujudkan visi untuk penggerak utama efisiensi dan layanan publik dengan penyelenggaraan sistem elektronifikasi dalam impor dan ekspor agar daya saing nasional bisa terus meningkat,” ujar Menko Airlangga.

Turut hadir dalam kesempatan tersebut Menteri Perhubungan, Koordinator Pelaksana Stranas PK, Kepala NSW, pejabat eselon 1 Kementerian dan Lembaga, serta pimpinan Badan Usaha Pelabuhan.

COMMENTS